Diberdayakan oleh Blogger.
Home » , , , » Belejar Untuk Mengetahui

Belejar Untuk Mengetahui


Globalisasi yang menyentuh semua aspek kehidupan sekarang ini menghadapkan seluruh masyarakat menuju era baru, yang seakan tanpa jarak.

Dan dengan didasari hal tersebut maka diharapkan agar tercapai anak-anak yang secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak, dan keterampilan diri.

Potensi anak ini dipusatkan kepada pada tiga tahun pertama kehidupannya. Masa the golden age  ini adalah masa yang sangat penting, dimana potensi kecerdasan dan perilaku dasar terbentuk pada masa ini, yang diyakini jika anak didasari dengan ini, maka akan menghasilkan generasi yang berkualitas.

Jenis pembelajaran sedikitnya diperoleh dengan pengetahuan terstruktur dibandingkan dengan penguasaan alat-alat belajar. Ini dapat dianggap baik sebagai sarana dan akhir dari eksistensi manusia. Melihat hal itu sebagai sarana, orang harus belajar untuk memahami dunia di sekitar mereka, setidaknya sebanyak yang diperlukan bagi mereka untuk menjalani kehidupan mereka dengan martabat, mengembangkan keterampilan kerja mereka dan berkomunikasi dengan orang lain.

Dianggap sebagai tujuan, itu adalah didukung oleh kesenangan yang dapat diperoleh dari pemahaman, pengetahuan dan penemuan. Pengetahuan kami yang lebih luas, semakin baik kita dapat memahami berbagai aspek dari lingkungan kita. Studi seperti mendorong keingintahuan intelektual yang lebih besar, mempertajam kemampuan kritis dan memungkinkan orang untuk mengembangkan independen mereka sendiri penilaian pada dunia di sekitar mereka. Dari sudut pandang ini, semua anak - tidak peduli di mana mereka tinggal - harus memiliki kesempatan untuk menerima pendidikan yang tepat dan layak serta menjadi teman ilmu sepanjang hidup mereka.

Namun, karena pengetahuan adalah aneka dan mampu hampir tak terbatas pengembangan, setiap upaya untuk mengetahui segala sesuatu menjadi lebih dan lebih sia-sia. Bahkan, setelah tahap pendidikan dasar, ide menjadi seorang spesialis multi subjek hanya ilusi. Seseorang yang benar-benar berpendidikan saat ini membutuhkan pendidikan umum yang luas dan kesempatan untuk mempelajari sejumlah kecil mata pelajaran secara mendalam.

Pendekatan dua arah yang tepat harus diterapkan melalui pendidikan. Alasannya adalah bahwa pendidikan umum, yang memberikan siswa kesempatan untuk belajar bahasa lain dan menjadi akrab dengan mata pelajaran lain, pertama dan terutama menyediakan cara berkomunikasi dengan orang lain.

Belajar untuk mengetahui menyiratkan belajar bagaimana untuk belajar dengan mengembangkan konsentrasi seseorang kemampuan memori, dan kemampuan untuk berpikir. Sejak bayi, orang muda harus belajar bagaimana untuk berkonsentrasi - pada objek dan pada orang lain. Proses meningkatkan kemampuan konsentrasi dapat mengambil bentuk yang berbeda dan dapat dibantu oleh kesempatan belajar yang berbeda yang muncul dalam perjalanan hidup.

Pengembangan keterampilan memori adalah alat yang sangat baik untuk melawan aliran kuat informasi instan yang dikeluarkan oleh media. Kemampuan memori harus dikembangkan dari masa bayi dan adalah berbahaya untuk menghentikan berbagai latihan tradisional di sekolah-sekolah hanya karena mereka dianggap membosankan.

Berpikir adalah sesuatu yang anak-anak belajar pertama dari orangtua mereka dan kemudian dari guru-guru mereka. Proses ini harus mencakup baik pemecahan masalah-praktis dan pemikiran abstrak. Baik pendidikan dan penelitian karenanya harus menggabungkan penalaran deduktif dan induktif, yang sering diklaim sebagai proses menentang. Sementara satu bentuk penalaran mungkin lebih tepat daripada yang lain, tergantung pada mata pelajaran yang diajarkan, umumnya tidak mungkin untuk mengejar kereta logis dari pikiran tanpa menggabungkan keduanya.

Proses belajar untuk berpikir adalah sekali seumur hidup dan dapat ditingkatkan dengan setiap jenis pengalaman manusia. 

0 komentar:

Poskan Komentar

Komunitas Blog Guru Sosial Media