Sabtu, 15 Desember 2012

FUNGSI DAN TANGGUNG JAWAB KEPALA SEKOLAH SEBAGAI ADMINISTRATOR PENDIDIKAN


FUNGSI DAN TANGGUNG JAWAB KEPALA SEKOLAH SEBAGAI ADMINISTRATOR PENDIDIKAN

Kepala sekolah memegang peranan penting dalam perkembangan sekolah. Oleh karena itu, ia harus memiliki jiwa kepemimpinan untuk mengatur para guru, pegawai tala usaha, dan pegawai sekolah lainnya. Dalam hal ini, kepala sekolah tidak hanya mengatur para guru saja, melainkan juga ketatausahaan sekolah, siswa, hubungan sekolah dengan masyarakat dan orang tua siswa. Tercapai tidaknya tujuan sekolah sepenuhnya bergantung pada kebijaksanaan yang diterapkan kepala sekolah terhadap seluruh personal sekolah.

PERSYARATAN KEPALA SEKOLAH
Dalam melaksanakan fungsinya sebagai pimpinan organisasi pendidikan di sekolah, kepala sekolah harus memiliki berbagai persyaratan tertentu agar ia dapat menjalankan tugasnya dengan baik. Masing-masing persyaratan ini saling berkaitan antara satu dengan lainnya. Beberapa persyaratan tersebut, di antaranya adalah memiliki ijazah, kemampuan mengajar, dan kepribadian yang baik serta memiliki pengalaman bekerja pada sekolah yang sejenis. Dalam hal pengalaman bekerja, tidak ditentukan jangka waktu yang dibutuhkan karena hal itu bergantung pada jenis sekolah. Ada sekolah yang menghendaki agar-kepala sekolahnya memiliki pengalaman bekerja yang relatif lama. sementara itu ada juga sekolah yang tidak memperhatikan lamanya pengalaman bekerja. Biasanya, sekolah yang menuntut agar kepala sekolahnya memiliki pengalaman bekerja yang relatif lama adalah sekolah-sekolah yang berkualitas sangat baik, yang memiliki guru-guru yang profesional sehingga mampu menghasilkan lulusan siswa yang memiliki pengetahuan lebih baik dibandingkan dengan sekolah lain yang sejenis. Sebal'knya sekolah yang tidak menekankan lamanya pengalaman bekerja kepala sekolah biasanya disebabkan oleh beberapa hal, di antaranya tenaga pengajar yang ada sangat berkompeten dan memiliki banyak pengalaman dalam melaksanakan kegiatannya sehingga dapat melaksanakan tugasnya dengan baik, kepala sekolah yang lama memasuki masa pensiun, sedangkan sekolah sama sekali belum memiliki pegannganna, ataupun penyebab lainnya. Pihak yang menempatkan kepala setelah ini dalah pihak yayasan pendidikan ataupun pemerintah.
Syarat lainnya yang harus dimiliki oleh kepala sekolah adalah memiliki kepribadian yang baik. Segi kepribadian ini memegang peranan penting dalam kegiatan administrasi di sekolah. Seorang kepala sekolah yang tidak berpendirian, emosional, ceroboh, pemarah, dan berbagai sifat buruk lainnya akan menghambat tercapainya tujuan pendidikan organisasi sekolah. Sebaliknya, kepala sekolah yang memiliki sifat pengayom, penyabar, tidak ceroboh, luwes, ramah, tegas tetapi tidak kaku. membantu guru dalam menjalankan tugas-tugasnya menyebabkan suasana sekolah menjadi tertib dan harmonis sehingga mempercepat terwujudnya tujuan yang diharapkan. Hal ini juga membantu terciptanya suasana kerja yang aman. tenteram dan menyenangkan.
Selain itu, kepala sekolah juga harus memiliki pengetahuan dan kecakapan tinggi yang sesuai dengan bidang tanggung jawabnya dalam sekolah tersebut. Dengan demikian, dia dapat menjalankan perannya sebagai pimpinan organisasi yang baik. Kepala se*kolah juga harus memiliki ide-ide kreatif yang dapat meningkatkan perkembangan sekolah. Dengan bantuan para guru. ia dapat mendiskusikan ide-ide tersebut untuk diterapkan pada sekolah. Bila dicapai kesepakatan antara kepala sekolah dan guru, ide-ide tersebut dapat direalisasikan.

KEPALA SEKOLAH SEBAGAI A DM1NISTRATOR
Dalam menjalankan fungsinya sebagai administrator, kepala sekolah harus mampu menguasai tugas-tugasnya dan melaksanakan tugasnya dengan baik. la bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan sekolah, mengatur proses belajar mengajar, mangatur hal-hal yang menyangkut kesiswaan, personalia, sarana dan prasarana yang dibutuhkan dalam pelajaran, ketatausahaan, keuangan serta mengatur hubungan dengan masyarakat. Selain itu, juga memiliki wewenang untuk menyelenggarakan seluruh kegiatan pendidikan dalam lingkungan sekolah yang dipimpinnya. Satu hal yang perlu diperhatikan bahwa kepala sekolah tidak hanya ditanggung jawab atas kelancaran jalannya seluruh kegiatan penyelenggaraan tersebut, tetapi ia juga bertanggung jawab terhadap keadaan lingkungan sekolah, misalnya perbaikan gedung sekolah, penambahan ruang, penambahan sarana dan prasarana yang dibutuhkan siswa, guru, dan petugas administrasi.
Untuk itu, ia harus kreatif dan mampu memiliki ide-ide dan inisiatif yang menunjang perkembangan sekolah. Ide kreatifnya dapat digunakan untuk membuat perencanaan, menyusun organisasi sekolah, memberikan pengarahan, dan mengatur pembagian kerja, mengelola kepegawaian yang ada di lingkungan sekolah agar keseluruhan proses administrasi dalam sekolah yang dipimpinnya dapat berjalan dengan lancar dan mampu mencapai tujuan yang diharapkan. Dalam ha! ini sebaiknya kepala sekolah melibatkan para guru, petugas administrasi, bagian lainnya ataupun pemerintahan setempat agar rencana yang telah disusun dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Untuk lebih jelasnya, berikut ini akan dijelaskan penjabaran secara ringkas dari berbagai tugas yang harus dilakukan kepala sekolah.
a.      Membuat perencanaan
Dalam berbagai kegiatan administrasi, membuat perencanaan mutlak diperlukan. Perencanaan yang akan ditentukan oleh kepala sekolah bergantung pada berbagai faktor, di antaranya banyaknya sumber daya manusia yang ada, banyaknya dana yang tersedia, dan jangka waktu yang dibutuhkan untuk pelaksanaan rencana tersebut.
Perencanaan yang perlu dilakukan oleh kepala sekolah, diantaranya adalah menyusun program tahunan sekolah, yang mencakup prcgam pengajaran, kesiswaan, kepegawaian, keuangan, dan penyediaan fasilitas-fasilitas yang diperlukan. Perencanaan ini selanjutnya dituangkan dalam rencana tahunan sekolah yang dijabarkan dalam dua program semester.

1.      Program pengajaran
Program pengajaran yang harus dilakukan oleh kepala sekolah adalah penyediaan kebutuhan guru, pembagian tugas mengajar, pengadaan berbagai fasilitas, di antaranya penambahan laboratorium, lapangan olah raga, ekstrakurikuler, dan sebagainya.
2.      Kesiswaan
Mencakup penerimaan siswa baru, berapa banyak yang akan ditampung, apakah perlu menambah kelas lagi atau menguranginya, pengadaan bimbingan dan penyuluhan bagi siswa dengan bekerja sama dengan lembaga-lembaga bimbingan yang bersangkutan, pelayanan kesehatan sekolah yang bekerja sama dengan rumah sakit atau puskesamas terdekat, pelaksanaan kebersihan dan keindahan sekolah dengan mengadakan lomba kebersihan dan keindahan sekolah setiap tahun.
3.Kepegawaian
Meliputi penerimaan guru-guru baru, mengadakan orientasi bagi guru-guru baru, memberikan tugas-tugas kepada guru, petugas administrasi sekolah, petugas kebersihan sekolah, pemutasian dan pemindahan pegawai, pemberian insentif bagi pegawai, mengatur kenaikan pangkat, meningkatkan kesejahteraan pegawai sekolah. Bila perlu bekerjasama dengan pihak tertentu untuk menambah kegiatan ekstrakurikuler bagi para siswa. Dengan adanya pembagian tugas dan wewenang yang tepat, maka kegiatan sekolah akan berjalan lancar.
4.Kenangan
Meliputi pengadaan dana bagi keseluruhan administrasi pendidikan, diantaranyamengatur pemberian gaji bagi seluruh pegawai sekolah, mengajukan penambahan dana dari pihak pemerintah, yayasan, dan sebagainya.
5.Sarana dan Prasarana
Mencakup penambahan sarana olah raga, kegiatan ekstrakurikuler, laboratorium, perbaikan gedung sekolah, pengecatan gedung sekolah, pembangunan sarana beribadah, sarana kegiatan ekstrakurikuler, dan sebagainya.

b.      Kepala Sekolah Bertugas Menyusun Sruktur Organisasi Sekolah
Organisasi memainkan peranan penting dalam fungsi administrasi karena merupakan tempat pelaksanaan semua kegiatan administrasi. Selain itu, dilihat dari fungsinya organisasi juga menetapkan dan menyusun hubungan kerja seluruh anggota organisasi agar tidak terjadi tumpang tindih dalam-melakukan tugasnya masing-masing. Karena itu, organisasi perlu disusun secara sistematis agar kegiatan administrasi dapat berjalan dengan lancar.
Penyusunan organisasi merupakan tanggung jawab kepala sekolth sebagai administrator pendidikan. Sebelum ditetapkan, penyusunan organisasi itu sebaiknya dibahas bersama-sama dengan seluruh anggotfl agar hasil yang diperoleh benar-benar merupakan kesepakatan bersama.
Hal ini dilakukan untuk memudahkan tercapainya tujuan karena seluruh anggota organisasi sekolah dengan jelas tugas-tugas mereka, apa kewajiban yang harus dilakukannya dan mereka pun mengetahui kepada siapa mereka harus beratnggungjawab atas tugas-tugas mereka.

Selain menyusun struktur organisasi, kepala sekolah juga bertugas untuk mendelegasikan tugas-tugas dan wewenang kepada setiap anggota administrasi sekolah sesuai dengan struktur organisasi yang ada. Dengan demikian, tidak terjadi tumpang tindih pekerjaan antara masing-masing bagian dan tujuan yang diharapkan pun dapat segera tercapai.
Beberapa ha! yang harus diperhatikan dalam penyusunan organisasi adalah struktur organisasi disusun secara sederhana, fleksibel tetapi bersifat permanen, merii i likr tujuan yang jelas, memiliki batasan tugas dan tanggung jawab yang jelas. 'Selain itu, pembagian tugasnya pun sesuai dengan kemampuan yang dimiliki oleh masing-masing anggota administrasi sekolah.

t'.     Kepala Sekolah sebagaiKoordinitor dalam Organisasi Sekolah
Betapapun baiknya struktur organisasi yang telah disusun dan jelasnya pembagian tugas di dalamnya, bila tidak di koordinasikan, maka tujuan yang diharapkan tidak akan tercapai. Terjadinya tumpang tindih antara pekerjaan satu anggota dengan anggota yang lain, terciptanya suasana yang tidak tenteram, tidak kondusif karena masing-masing bagian berusaha untuk saling menunjukkan kekuasaan dan kelebihannya masing-masing.
Pengoordinasian merupakan kegiatan menghubungkan seluruh personal organisasi dengan tugas yang dilakukannya sehingga terjalin kesatuan, keselarasan sehingga menghasilkan kebijaksanaan dan keputusan yang tepat. Tindakan pengoordinasian ini meliputi pengawasan, pemberian nilai, pengarahan dan bimbingan terhadap setiap personal organisasi.
Pengoordinasian organisasi sekolah ini merupakan wewenang dari kepala sekolah. Untuk itu, kecakapan kepala sekolah mutlak diperlukan. Dalam melakukan pengoordinasian ini sebaiknya kepala sekolah juga melibatkan pihak lain, seperti bimbingan dan konselling. guru yang menangani pengaturan kurikuium, wah keias, petugas tata usaha, peiugas BP-3. dan sebagainya. Dengan kata lain. diperlukan kerja sama dari berbagai bagian dalam organisasi agar pengoordinasian yang dilakukan dapat menyelesaikan semua hambatan dan halangan yang ada.
d.     Kepala Sekolah Mengatur Kepegawaian dalam Organisasi Sekolah
Berbagai tugas yang berkenaan dengan kepegawaian sepenuhnya merupakan wewenang kepala sekolah. Dia memiliki wewenang untuk mengangkat pegawai, mempromosikannya, menempatkan, atau menerima pegawai baru. baik guru, pegawai tata usaha, ataupun pembimbing ekstra¬kurikuler. Dalam melakukan semua weweanang tersebut, kepala sekolah hendaknya bekerja sama dengan para stafnya,misalnya dengan bagian tata usaha, wakil kepala sekolah, pengurus OSIS. koordinator kurikulum sekolah dan sebagainya.
Pengelolaan kepegawaian ini akan berjalan dengan baik bila kepala sekolah memperhatikan kesinambungan antara pemberian tugas dan dengan kondisi dan kemampuan pelaksanaannya, misalnya berdasarkan jenis kelamin, kemampuan dan bakat yang dimiliki pegawai, kekuatan fisik pegawai, dan lain-lain. Kepala sekolah harus benar-benar memperhatikan keseimbangan tersebut agar proses kerja administrasi menjadi lancar. Selain itu, kepala sekolah juga harus memperhatikan kesejahteraan pegawainya dengan menyediakan fasilitas yang mereka butuhkan agar mereka dapat menjalankan tugas-tugas mereka dengan baik.
Beberapa cara yang dapat dilakukan oleh kepala sekolah dalam mengelola pegawainya, di antaranya adalah mengadakan diskusi, membentuk koperasi, memberikan bantuan dan kesempatan seluas-luasnya kepada para pegawainya untuk meningkatkan kemampuan mereka, dan sebagainya. Selain itu, kepala sekolah juga harus bijaksana dalam menghadapi para pegawainya, mendengar keluhan-keluhan meraka, mencarikan jalan keluar bagi hambatan-hambatan yang dirasakan oleh mereka dalam melaksanakan tugasnya, serta melibatkan mereka dalam kegiatan yang berhubungan dengan sekolah, baik lingkungan intern ataupun lingkungan ekstern.

KEPALA SEKOLAH SEBAGAI SUPERVISOR
Pelaksanaan supervisi merupakan tugas kepala sekolah untuk melakukan pengawasan terhadap guru-guru dan pegawai sekolahnya. Kegiatan ini juga mencakup penelitian, penentuan berbagai kebijakan yang diperlukan, pemberian jalan keluar bagi permasalahan yang dihadapi oleh seluruh pegawainya.
Kegiatan supervisi ini beraneka ragam, mulai dari meneliti gedung sekolah hingga pengadaan tenaga-tenaga profesional dalam sekolahnya. Kepala sekolah berhak menentukan bagian-bagian mana saja dari gedung sekolah yang harus direnovasi dan bagian-bagian mana saja yang perlu ditambah atau dibangun kembali, bagaimana kebersihan lingkungan sekolah, apakah diperlukan penambahan pepohonan, apakah diperlukan penambahan lapangan olah raga. bagaimana keadaan kamar mandi, apakah airnya bersih? Apakah kantin sekolah menyediakan jajanan yang memenuhi standar kesehatan, dan hal-hal lainnya. Selain itu, kepala sekolah juga harus menyediakan sarana dan prasarana bagi pengembangan sekolah, seperti penambahan laboratorium, alat-alat peraga, menyediakan tenaga pengajar andal yang mampu mengajar dengan baik, dan mengusahakan berbagai cara untuk mempertinggi semangat bekerja di antara pegawainya, dan masih banyak lagi. Semua itu berfungsi untuk meningkatkan perkembangan sekoiah yang dipimpinnya.
Dari uaraian di atas tampak bahwa peranan kepala sekolah dalam kegiatan supervisi sangatlah banyak. Karena itu, sebaiknya pelaksanaan semua kegiatan supervisi tersebut, kepala sekolah melibatkan para atafiiya sehingga seluruh kegiatan supervisi dapat dilaksanakan dan berjalan dengan lancar. Beberapa prinsip yang digunakan dalam mengadakan kegiatan supervisi adalah:
1.Supervisi hendaknya bersifat konstruktif dan kreatif sehingga menimbulkan dorongan semangat bekerja bagi para pegawai yang dinilai.
2.Supervisi hendaknya bersifat sederhana, realistis dan informal dalam pelaksanaannya.
3.Supervisi harus bersifat objektif, tidak mencari-cari kesalahan, tidak bersifat otoriter, dan mementingkan hubungan profesional, bukannya berdasarkan hubungan pribadi atau kekuasaan, kedudukan, dan pangkat pribadi.
4.Supervisi bersilat preventif, yaitu mencegah timbulnya hal-hal yang berakibat buruk.
5.Supervisi bersifat korektif, yaitu memperbaiki penyimpangan-penyimpangan dalam kegiatan organisasi sekolah.
6.Supervisi bersifat kooperatif, yaitu menemukan penyimpangan -penyimpangan yang ada dan berusaha memperbaikinya secara bersama-sama.
7.Supervisi harus memperhatikan kemampuan para anggota organisasi sehingga mereka dapat menjalankan tugasnya dengan baik. (Ngalim Purwanto, 117)
Semua yang telah diuraikan di atas sangat berperan dalam tercapainya perkembangan sekolah. Namun demikian, tujuan yang diharapkan tidak akan tercapai bila tidak didukung oleh kemampuan kepala sekolah yang bersangkutan dalam melakukan tugas supervisi, dukungan faktor lingkungan masyarakat sekitar sekolah, kecakapan para pegawai yang ada, kemampuan guru dalam memberikan pelajaran, dan sebagainya.

a.     Pembinaan Kurikulum Sekolah
Kepala sekolah dalam kedudukannya sebagai supervisor bertugas untuk membimbing para guru dalam menentukan bahan pelajaran yang dapat meningkatkan potensi siswa, memilih metode yang akan digunakan dalam proses belajar- mengajar, menyelenggarakan rapat dewan guru, dan mengadakan kunjungan antarkelas. Selain itu, membimbing guru-guru dalam mengadakan penilaian cara dan metode yang digunakan.
Untuk menjalankan semua kegiatan di atas, terdapat beberapa persyaratan di antaranya memiliki jiwa kepemimpinan, mengenal keadaan guru dan pegawai lainnya,membangkitkan semangat mereka dalam melaksanakan tugas-tugas mereka, memberikan kesempatan yang luas kepada mereka untuk mengembangkan kariernya, dan menciptakan rasa kekeluargaan di antara mereka.
b.     Pembagian Tugas kepada Guru
Sebelum membagikan tugas-tugas kepada guru, kepala sekolah terlebih dulu harus mengetahui jumlah guru yang akan memberikan pelajaran di sekolahnya, apakah perlu ditambah, apakah memerlukan guru-guru honorer. Bila semua telah diketahuinya, kepala sekolah dapat memulai pembagian tugas-tugas kepada mereka. Pembagian ini dapat dilakukan dengan cara penempatan sistem guru kelas, sistem guru bidang studi, dan sistem campuran antara keduanya. Semua sistem tersebut memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing. Jadi, kepala sekolah dapat menentukan sistem mana yang memiliki banyak kelebihannya dan sedikit kekurangannya.
Sistem guru kelas ini adalah menempatkan satu orang guru untuk seluruh mata pelajaran. Dalam arti, setiap satu kelas memiliki satu orang guru. Kelemahan dalam menggunakan sistem ini adalah menimbulkan kejenuhan pada guru karena dia hanya bertatap muka dengan siswa yang sama dalam jangka waktu yang lama, di samping itu, guru tidak mengembangkan ilmunya karena hanya memegang kelas yang sama dalam jangka waktu yang relatif lama. Selain itu, tidak semua guru mampu memberikan semua pelajaran yang ada, sehingga besar kemungkinan terjadinya kesalahan-kesalahan dalam menggunakan metode dan cara mengajar. Adapun kelebihannya adalah guru dapat mengenal pribadi anak didiknya lebih jauh, sehingga ia dapat menerapkan sistem mengajar yang tepat kepada mereka. Selain itu, dia terhindar dari rasa jenuh dan terdorong untuk selalu meningkatkan ilmunya karena ia dituntut untuk mengajarkan beberapa mata pelajaran.
Sistem guru bidang studi ialah menempatkan guru pada beberapa kelas dan dia hanya bertanggung jawab terhadap satu mata pelajaran saja. Kelemahan dalam sistem ini adalah pengetahuan guru hanya berkembang dalam satu mata pelajaran saja, dia pun memiliki tugas yang banyak sehingga menyita seluruh perhatiannya dan penilaian yang diberikan kepadanya pun menjadi kurang objektif. Adapun kelebihannya adalah guru dapat mengajar dengan baik karena mata pelajaran yang diajarkannya sesuai dengan bidang yang ditekuninya. Selain itu, ia terhindar dari rasa jenuh karena ia mengajar beberapa kelas.
Sistem yang terakhir adalah sistem campuran yang menggunakan kedua sistem yang disebutkan di atas. Dalam hal ini ada sebagian guru yang mengajar satu kelas tertentu, namun pada jam-jam tertentu, dia mengajarkan kelas lain sehubungan dengan kemampuan dan bakatnya dan ada juga yang mengajar mata pelajaran tertentu dibeberapa kelas. Kelemahan dari sistem ini adalah adanya guru yang cenderung mengutamakan untuk mengajar mata pelajaran yang sesuai dengan bakatnya. Selain itu, terjadinya persaingan tidak sehat di antara para guru. Namun kelemahan ini tidak begitu mempengaruhi potensi anak didik. Karena itu, dari ketiga sistem yang ada, sistem ini yang paling baik untuk diterapkan pada sistem pendidikan kita.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar