Diberdayakan oleh Blogger.
Home » , » Pendidikan Karakter hasilnya Tawuran ?

Pendidikan Karakter hasilnya Tawuran ?


Mengapa Pendidikan Karakter hasilnya Tawuran ?
Gagasan merencanakan/ membangun karakter bangsa sejak dini melalui jalur dunia pendidikan dianggap sebagai langkah yang  tepat. Mulai tahun pelajaran 2010/2011, dunia pendidikan karakter telah disisipkan kedalam struktur dan muatan kurikulum tingkat satuan dunia pendidikan (KTSP). Setiap sekolah dan guru merumuskan bagaimana konsep dunia pendidikan karakter yang tertuang dalam kurikulum sekolah masing-masing.

Persoalannya adalah bagaimana penerapan konsep dunia pendidikan karakter yang sudah dimasukkan ke dalam kurikulum tersebut. Apakah mesti ada mata pelajaran khusus dunia pendidikan karakter, atau apakah mesti diintegrasikan kedalam materi pelajaran masing-masing mata pelajaran?  Ataukah kita tunggu saja metode lain yang lebih jitu untuk menerapkan dunia pendidikan karakter di sekolah?  

Hal penting yang mendasari dunia pendidikan karakter di sekolah adalah penanaman nilai karakter bangsa tidak akan berhasil melalui pemberian informasi dan doktrin belaka. Karakter bangsa yang berbudi luhur, sopan santun, ramah tamah, gotong royong, disiplin, taat aturan yang berlaku dan sebagainya, perlu metode pembiasaan dan keteladanan dari semua unsur dunia pendidikan di sekolah.

Tentu saja cukup beraneka ragam metode pembiasaan yang diterapkan di setiap sekolah. Semua yang dilakukan oleh warga sekolah tersebut bertujuan untuk merencanakan/ membangun karakter bangsa. Namun yang lebih penting lagi adalah keteladanan dari pengelola pembelajaran di sekolah. Kepala sekolah, guru dan tenaga administratif tidak cukup hanya dengan menghimbau agar siswa rapi berpakaian, mematuhi disiplin sekolah, sopan santun terhadap sesama teman dan terhadap guru.

Landasan pemikiran metode pembiasaan dan keteladanan adalah kecenderungan anak usia sekolah untuk meniru mode dan kebiasaan yang lagi ngetrend di lingkungannya. Siswa sangat getol meniru mode rambut, pakaian, ucapan dan tingkah laku unik. Kadang-kadang hal tersebut bertentangan dengan budaya dan karakter bangsa Indonesia pada umumnya dan  aturan serta tata tertib siswa di sekolah pada khususnya .

0 komentar:

Poskan Komentar

Komunitas Blog Guru Sosial Media