Diberdayakan oleh Blogger.
Home » , , » PROFESIONALISME GURU

PROFESIONALISME GURU

MASIH ADAKAH PROFESIONALISME GURU?
Untuk mendapatkan hasil yang optimal dalam kegiatan belajar mengajar, diperlukan tenaga guru yang memahami dan menyadari tugas, peran, dan fungsinya dalam proses tersebut. Dengan kata lain dibutuhkan guru yang profesional, dengan ciri-ciri sebagai berikut:
1.Selalu membuat perencanaan konkrit dan detail yang siap untuk dilaksanakan dalam kegiatan pembelajaran. Sebelum mengajar guru harus sudah mempersiapkan diri sebaik mungkin baik persiapan fisik, mental, maupun materi tentang mata pelajaran yang diampu. Persiapan fisik berupa penampilan jasmani, baik berupa pakaian, kerapian, dan kebugaran jasmani. Persiapan mental mencakup sikap batin guru untuk mempunyai komitmen dan mencintai profesi pendidik untuk membantu siswa mencapai taraf kedewasaan dan mengoptimalkan potensi yang dimiliki.


Sedangkan kesiapan materi meliputi penguasaan bahan pelajaran yang akan disampikan kepada siswa. Penguasaan ini tercermin dari pemahaman yang utuh tentang materi pokok yang ada dalam kurikulum dan diperkaya dengan wawasan keilmuan mutakhir. Dengan demikian, guru diharapkan tidak sekedar menyampaikan materi pokok yang tertuang dalam kurikulum baku, namun harus dikembangkan dan diperkaya dengan perkembangan ilmu pengetahuan.
2.Berkehendak mengubah pola pikir lama menjadi pola pikir baru yang menempatkan siswa sebagai arsitek pembangun gagasan dan guru berfungsi untuk “melayani” dan berperan sebagai mitra siswa supaya peristiwa belajar bermakna berlangsung pada semua individu. Dalam Islam siswa disebut dengan terma talib yang artinya orang yang (aktif) mencari [(lmu pengetahuan) Untuk itu, guru perlu mengkondisikan kegiatan pembelajaran yang memungkinkan siswa aktif mencari dan mengembangkan ilmu pengetahuan. Hal ini dapat terjadi jika ditunjang oleh penerapan strategi belajar yang memaksa siswa terlibat secara fisik dan psikis tentang proses pembelajaran.
3.Bersikap kritis dan berani menolak kehendak yang kurang edukatif. Guru diharapkan mengebangkan dan mengelaborasi sendiri materi pokok yang ditetapkan dalam kurikulum. Untuk itu, sikap kritis harus dimiliki oleh guru yang tercermin antara lain dari praktek pembelajaran yang mengaitkan dengan problem realitas yang ada di sekitarnya. Selain itu, guru juga diharapkan berani memberikan masukan tentang praktek pendidikan di sekitarnya, terutama di lingkungan sekolahnya, yang tidak mencerminkan praktek pendidikan, misalnya tidak membuat siswa aktif dan kreatif atau mengekang siswa melalui stratagi pembelajaran yang diterapkan para guru lain.
4.Berkehendak mengubah pola tindakan dalam menetapkan peran siswa, peran guru, dan gaya mengajar. Peran siswa digeser dari peran sebagai “konsumen” gagasan, seperti menyalin, mendengar, menghafal, ke peran sebagai “produsen” gagasan, seperti bertanya, meneliti, dan mengarang. Peran guru harus berada pada fungsi sebagai fasilitator (pemberi kemudahan peristiwa belajar) dan bukan pada fungsi sebagai penghambat peristiwa belajar. Gaya mengajar lebih difokuskan pada model pemberdayaan dan pengkondisian daripada model latihan (drill) dan pemaksaan (indoktrinasi). Hal ini akan terwujud jika guru mempunyai pemahaman atau kesadaran tentang hakikat pendidikan, yakni sebagai proses memanusiakan manusia (peserta didik) dengan cara mengoptimalkan potensi yang dimiliki. Untuk itu, kegiatan pembelajaran yang diterapkan guru harus selalu mempertimbangkan kondisi siswa, bukan memaksakan kehendak atau persepsi guru yang kadang tidak sesuai dengan kecenderungan siswa.
5.Berani meyakinkan kepala sekolah, orang tua, dan masyarakat agar dapat berpihak pada mereka terhadap beberapa inovasi pendidikan yang edukatif yang cenderung sulit diterima oleh awam dengan menggunakan argumentasi yang logis dan kritis. Dalam sistem Kurikulum Berbasis Kompetensi, keberpihakan pada kepentingan siswa perlu ditekankan dalam kegiatan belajar mengajar, dalam pengertian bahwa semua aktifitas pembelajaran pada dasarnya diperuntukkan untuk kemanfaatan dan kebermaknaan siswa. Untuk itu, guru dituntut aktif dan kreatif mengembangkan dan menciptakan KBM yang memungkinkan siswa aktif. KBM ini tidak hanya dipahami sebatas yang berlangsung di dalam kelas, tapi juga di luar kelas. Sebagai contoh, KBM untuk mata pelajaran Fiqh tidak akan berjalan secara maksimal ketika hanya berlangsung di ruang kelas, namun harus dikondisikan juga di luar kelas, sebab Fiqh bukan menekankan aspek kognitif yang cukup diberikan di kelas, namun harus dipraktekkan. Karena itu, upaya menjalin sinergi perlu diciptakan oleh guru sehingga ada keterpaduan antara yang disampikan di kelas dengan yang dipraktekkan siswa di luar kelas, terutama di keluarga dan masyarakat.
6.Bersikap kreatif dalam membangun dan menghasilkan karya pendidikan seperti pembuatan alat bantu belajar, analisis materi pembelajaran, penyusunan alat penilaian yang beragam, perancangan beragam organisasi kelas, dan perancangan kebutuhan kegiatan pembelajaran lainnya. Untuk mengoptimalkan kegatan pembelajaran guru perlu memanfaatkan sumber belajar yang ada di sekitar sekolah, baik sumber belajar yang dirancang khusus untuk tujuan pembelajaran (by design) maupun sumber belajar yang sudah tersedia secara alami yang tinggal dimanfaatkan oleh guru (by utilization).









Kata Kunci/ keyword Terkait dengan artikel ini :  guru, profesi guru, guru profesional, 2010 guru, tunjangan guru, calon guru, profesionalisme guru, tugas guru, pengertian guru, tunjangan profesi guru, info guru, syarat guru, tunjangan fungsional guru, pengembangan guru, portofolio guru, nrg guru, jurnal guru, kompetensi guru profesional, ptk guru, undang-undang guru, dana sertifikasi guru, guru yang profesional, pp guru, chord himne guru, kualifikasi guru, tunjangan guru 2010, evaluasi guru, cara menjadi guru, puisi perpisahan guru, menjadi guru profesional, sertivikasi guru, kesejahteraan guru, profesionalitas guru, sertifikasi guru sma, kewajiban guru, batara guru, apa itu guru, sertifikat guru, karangan jasa guru, guru sebagai profesi, puisi guru ku, syarat guru profesional, pengertian kompetensi guru, adab kepada guru, syarat-syarat guru, pensiun guru, guru sebagai fasilitator, agenda guru, kriteria guru profesional, administrasi guru smk, guru muda.com, syarat guru besar, berapa gaji guru, inpassing guru 2010, cara menghormati guru, tugas-tugas guru, guru bikini, sertifkasi guru, sertifikasi guru.org, srtifikasi guru, jenis-jenis guru, blog guru geografi, guru patimpus, indikator guru profesional, games ngerjain guru, gaji guru besar, guru yang berkualitas, contoh portofolio guru, guru sange, guru profesional download, www.sertifikasi guru, photo guru sekumpul, guru ghaib, guru lesbi, juga guru.com, sifat-sifat guru, toge guru, guru toge, gambar-gambar guru, itil guru, pijatan guru olahraga, gambar profesi guru, guru mursid, usaha sampingan guru, riwayat guru sekumpul, guru pembaharu.com, sertifikasi guru.com, guru semok, kompetensi pribadi guru, kedai guru.com, vagina bu guru, sang guru.com, guru jablay, guru asuma, guru besar psht, guru bejad, bu guru toge, www.juga guru, guru fisika.com, dunia guru.com, guru centil.

1 komentar:

  1. Masih.. tentunya bila mereka mampu menerapkannya semua kriteria yg ada di artikel ini, memang perlu mental dan kesiapan fisik yg prima dan mampu menjadi sahabat bagi murid, merupakan langkah yg cukup baik sekali untuk menimbulkan keberanian siswa atau murid untuk lebih kreatif dan aktif. Semoga dapat diterapkan dengan baik

    BalasHapus

Komunitas Blog Guru Sosial Media